BLOGGER TEMPLATES AND Zwinky Layouts »

Saturday, December 12

Wasiat Umar

Umar r.a. merupakan khalifah kedua di zaman Khilafah Islam selepas kewafatan Nabi Muhammad SAW. Umar merupakan seorang khalifah yang memiliki semangat yang kuat, pemikiran politik yang bijak kerana perluasan kawasan Islam pada zamannya amat laus, mempunyai iman yan kuat dan merupakan sahabat terdekat Rasulullah. Saya suka ingin memetik satu tulisan Umar kepada pemimpin tentera yang boleh dijadikan sebagai pegangan umat Islam yang berjuang dijalanNya; samada perjuangan menuntut ilmu dan berjuang dalam menegakkan Islam di muka bumi ini. Tulisan Umar:

“ Sesungguhnya saya menyuruh kamu dan tentera-tentera yang bersama kamu supaya yakin kepada Allah pada setiap masa. Keyakinan kepada Allah adalah sebaik-baik persiapan bagi malawan musuh dan sebaik-baik strategi dalam peperangan. Saya menyuruh kamu dan orang yang bersama kamu menjaga diri daripada melakukan maksiat dan berhati-hati pada musuh-musuh kamu. Dosa-dosa tentera lebih diambil waspada daripada mengahadapi musuh-musuh. Jika tidak demikian, maka kita tidak mempunyai kekuatan kerana jumlah kita tidak seperti jumlah mereka, kekuatan kita tidak seperti kekuatan mereka. Jika kita sama dengna mereka dalam kemaksiatan, maka mereka melebihi kita dalam kekuatan, kita tidak menang disebabkan oleh kelebihan kita dan kita tidak mengalahkan mereka dengan kekuatan kita.

Ketahuilah kamu semua di bawah penjagaan malaikat-malaikat Allah. Mereka mengetahui apa yang kamu lakukan. Maka malulah kepadanya dan jangan berbuat kemaksiatan kepada Allah sedangkan kamu berada di jalan Allah. Dan jangan kamu katakana musuh kita lebih buruk daripada kita dan mereka tidak dapat menguasai kita. Banyak kaum yang menguasai mereka yanglebih buruk daripada mereka, seperti kaum yang menguasai Bani Israel (yang mengerjakan perkara yang dibenci oleh Allah) iaitu orang Majusi (maka mereka mngintai lalu mereka menjelajah di serata ceruk rantau dan sebenarnya peristiwa itu adalah satu janji yang tetap berlaku). Mintalah pertolongan kepada Allah terhadap diri kamu sekalian seperti kamu meminta kemenangan ke atas musuh-musuh kamu. Saya mohon kepada Allah supaya selalu memberikan kemudahan kepada kami dan kamu semua.”

Kata-kata semangat daripada pemimpin besar Islam ini mengajar kita sebab-sebab kemenangan dan syarat-syarat untuk mendapatkan pertolongan Allah. Jika kita menolong agama Allah maka Dia akan menolong dan membelamu bagi mencapai kemenangan yang diidam-idamkan untuk kemaslahan ummat Islam dan agama Islam yang tercinta. Kita sebagai umat Islam sangat memerlukan ilmu agar kita akan dapat dan mampu untuk meletakkan agama Islam di tempat yang tertinggi suatu masa nanti…Dan masa itu akan sampai tidak lama lagi kerana dunia dah hampir di akhir zaman wahai sahabat-sahabat…RENUNGKAN!Wallauhua’lam

(Petikan kata-kata Umar dari buku Sejarah Khalifah Rasulullah- Prof Dr. Amin Qudah)

Friday, December 4

Iktibar dari Sebuah Cerita

Apa yang mematangkan kita dalam mengharungi kehidupan ini adalah kebanyakannya daripada pengalaman yang kita lalui dalam hidup sehari-hari. Pengalaman boleh didapati daripda pemerhatian mahupun perkara yang dilalui diri sendiri. Di sini saya suka berkongsi pengalaman yang didapati daripada pemerhatian. Baru-baru ini ramai yang bercakap mengenai sebuah drama bersiri di TV3 yang disiarkan setiap hari Jumaat. Sebut je Nur Kasih mesti semua orang tahu. Saya hanya sempat mengikuti beberapa episod awalnya ketika berada di rumah, tapi selepas tu dah tak tau ape pekembangannya. Cuma dengar dari kawan-kawan yang mengikutinya. Masa cuti semester baru berpeluang ‘mengkhatamkan’ Nur Kasih bersama keluarga. Terima kasih kepada Nani roommateku yang memberi saya copy episod2 Nur Kasih dari episod pertama yang didownloadnya.

Banyak yang saya dapat pelajari dari Nur Kasih. Ketaatan, pengorbanan, kesetiaan, erti kasih saying, hubungan kekeluargaan dan sebagainya. Setiap watak yang dilakonkan tersirat iktibar dan pengajaran masing-masing. Tiga watak utama; Nur Amina, Adam dan Aidil…Masing-masing menonjolkan nilai-nilai diri yang tersendiri. Manakala watak ayah ibu yang dipaparkan oleh ibu bapa Nur&Sarah serta ayah ibu Aidil&Adam. Masing-masing inginkan anak-anak yang soleh solehah dan berjaya. Mereka mahukan anak-anak bahagia di dunia dan berjaya di akhirat. Setiap ibu bapa mahukan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Setiap ibu bapa memberikan semua yang terbaik untuk anak-anak mereka. Mereka cuba sedaya upaya mengajar dan mengasuh anak-anak supaya menjadi anak yang berguna dan penyejuk mata. Itulah impian setiap ibubapa.

Nur Amina…sangat tinggi cita-citanya, sangat luhur budinya, sangat lembut pekertinya, sangat baik dan mulia hatinya…Impian untuk menjadi Sarjana Islam dan menjadikan Aisyah radiallahuanha sebagai idola. Dia sanggup mempertahankan cita-citanya dan tidak mahu sesiapa dan apapun menghalangi impian dan prinsip hidupnya dimusnahkan. Nur sangat menjaga hati orang tuanya. Dia tidak mahu ibubapanya merasa susah kerananya. Nur berusaha untuk menjadi seorang isteri yang mithali. Walaupun terpaksa berkahwin awal kerana keadaan memaksa dan terpaksa menerima pinangan yang diaturkan ibubapanya. Namun bahagia tidak bersamanya. Indahnya alam perkahwinan yang diidamkan musnah dan reaksi dingin yang tidak diduga daripada suaminya. Walaupun diuji dengan pelbagai ujian, Nur sabar menghadapinya dan redha dengan ketentual Ilahi. Ketabahan dan kesabaran yang ditunjukkan oleh watak Nur Amina mesti diusahakan untuk dicontohi. Kematangan dalam bertindak dan membuat keputusan sangat dikagumkan dan ianya terhasil daripada tarbiyah Allah yang dihadapkan kepadanya.

Aidil bin Hasan…sangat tinggi pengorbanannya. Kebahagiaan dirinya dikorbankan untuk kebahagiaan orang lain. Aidil lebih banyak memikirkan hal orang lain berbanding hal dirinya sendiri. Aidil redha dengan apa sahaja keputusan yang dibuat oleh ayahnya walaupun menyeksa batinnya. Aidil menolong semua orang yang memerlukan semampunya. Natijah daripada kebaikan dan pengorbananya, dia mendapat redha ibunya dan juga Allah menggantikan apa yang telah dikorbankan dengan sesuatu yanglebih baik dari yang diinginkanya. Namun, Aidil juga diuji Allah dengan pelbagai ujian yang berat di sepanjang perkahwinanya seperti fitnah daripada Sarah, adik kepada adik ipar sendiri. Namun Aidil melaluinya dengan penuh sabar dan hikmah. Pengorbanan yang telah ditunjukan oleh watak Aidil sangat menyentuh hati saya. Aidil juga seorang anak yang taat dan sanggup mengorbankan masa dan kehendak dirinya untuk adiknya.

Adam bin Hasan, adik kepada Adam dan suami kepada Nur… Adam yang dimulai wataknya dengan seorang yang sangat jauh dengan agama dan menjalani kehidupan yang sangat gelap walaupun ayahnya seorang ustaz. Betullah iman tidak dapat diwarisi. Namun, hidayah yang diberikan oleh Allah boleh datang bila-bila masa yang dikehendakiNya dan kepada siapa jua… Tidak kira sebesar dan sebanyak manapun dosa seseorang itu, jangan berhenti mengharap dan memohon kepada Allah agar Allah memberinya petunjuk ke jalan yang benar dan kembali ke pangkal jalan. Semua manusia tidak lepas dari melakukan kesilapan. Jika ada silap dengan sesama manusia, kemaafan bukan yang paling penting… Apa yang paling penting adalah tidak mengulangi lagi kesilapan yang sama berulang kali. Mohonlah keampunan daripada Allah atas segala kesilapan dan dosa yang telah dilakukan, Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. “ Tetapi barang siapa bertaubat setelah melakukan kejahatan itu dan meperbaiki diri, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (Al-Maidah:39)

Tahniah kepada pengarang cerita asal Nur Kasih Mira Mustaffa dan pengarah cerita ini Kabir Bhatia kerana telah menghasilkan sebuah drama Melayu yang tinggi value nya. Semoga ulasan ini dapat menarik sesiapa yang belum berkesempatan untuk menonton cerita ini dengan mata hati. Semoga kita dapat mengambil banyak pengajaran daripada cerita ini yang banyak sekali nilainya dan dapat membuatkan kita berfikir sejenak tentang diri kita….WALLAHUA’LAM

Wednesday, December 2

Harapan PadaMu Subur Kembali

Wahai Tuhan ku yang Esa
Bila kenangkan QaharMu
Rasa gerun di hatiku
Kerana takutkan seksaMu

HambaMu rasa putus asa
Siapakah dapat bersihkan diri
Dari segala dosa yang memburu
Setiap hari setiap ketika

Tika mengenang GhafarMu
Putus asa tiada lagi
Semangatku pulih kembali
Harapanku subur kembali

Ujian menimpa menekan di jiwa
Tak sanggup meneruskan perjuanganku
MehnahMu itu penghapus dosaku
Mengganti hukumanMu di akhirat

Di waktu mengenang rahmatMu
Terasa diri kurang bersyukur
PadaMu harusku memohon
Moga syukurku bertambah
Alangkah susahnya
Mendidik nafsuku
Yang tidak dapat melihat kebenaranMu
Bantulah hambaMu
Dalam mendidik jiwaku ini

Monday, November 30

Sampaikan kepada SI DIA

Tolong beritahu si dia aku ada pesanan buatnya..
Tolong beritahu si dia, cinta agung adalah cintaNya..
Tolong beritahu si dia, cinta manusia bakal membuatnya alpa..

Tolong nasihati sia dia, jangan menyintaiku lebih dari dia menyintai Yang Maha Esa..
Tolong nasihati si dia,jangan mengingatiku lebih dari dia mengingati Yang Maha Kuasa..
Tolong nasihati si dia, jangan mendoakanku lebih dari dia mendoakan ibu bapanya..

Tolong katakan pada si dia, dahulukan Allah kerana di situ ada syurga..
Tolong katakan pada si dia, dahulukan ibu bapanya kerana di telapak itu syurganya..
Tolong katakan pada si dia, dahulukan ibu bapaku kerana di telapak itu syurgaku..

Tolong ingatkan si dia, aku terpikat kerana imannya bukan rupa..
Tolong ingatkan si dia, aku lebih cintakan zuhudnya bukan harta..
Tolong ingatkan si dia aku kasihinya kerana santunnya..

Tolong tegur si dia, bila dia mula mengagungkan cinta manusia..
Tolong tegur si dia, bila dia tenggelam dalam angan-angannya..
Tolong tegur si dia, andai nafsu mengawal fikirannya..

Tolong sedarkan si dia, aku milik Yang Maha Esa..
Tolong sedarkan si dia, aku masih milik keluarga..
Tolong sedarkan si dia, tanggungjawabnya besar kepada keluarganya..

Tolong sabarkan si dia, usah ucap cinta di kala cita-cita belum terlaksana..
Tolong sabarkan si dia, andai diri ini enggan dirapati kerana menjaga batasan cinta..
Tolong sabarkan si dia, bila jarak mejadi penyebab bertambah rindunya..

Tolong pesan padanya, aku tidak mahu menjadi fitnah besar kepadanya..
Tolong pesan padanya, aku tak mahu menjadi punca kegagalannya..
Tolong pesan padanya aku membiarkan Yang Esa menjaga dirinya..

Tolong khabarkan pada si dia, aku tidak mahu melekakan dia..
Tolong khabarkan pada si dia, aku mahu dia berjaya dalam impian dan cita-citanya..
Tolong khabarkan pada si dia, jadilah penyokong dalam kejayaanku..

Tolong sampaikan pada si dia, aku mendambakan cinta suci yang terjaga..
Tolong sampaikan pada si dia,cinta kerana Allah tidak ternilai harganya..
Tolong sampaikan pada si dia, hubungan ini terjaga selagi dia menjaga hubungan dengan Yang Maha Kuasa..

Tolong sampaikan kepada si dia kerana aku tidak mampu memberitahunya sendiri...
Hanya engkau Ya Allah mengetahui siapa si dia..
Moga pesananku sampai padanya walau aku sendiri tidak mengetahui siapa dan dimana si dia..
Simpanlah pesanan ku ini sehingga engkau bertemu diriku suatu hari nanti...



Nukilan: Ummu Maira...(uhibbuki fillah!)

Friday, October 30

NEVER EVER GIVE UP!

Umat Islam harus cemerlang,
Hari ini mesti lebih baik dari semalam,
Jangan buang masa,
Siapa kata kita tidak boleh,
Kita ada Allah Maha Kuasa,
Kita punya kuasa tenaga,
Doa sebagai senjata.

Jangan buang masa
Siapa kata kita tidak boleh,
Kita ada Allah Maha Kuasa,
Kita punya kuasa tenaga,
Doa sebagai senjata.
UMAT ISLAM SENTIASA BOLEH

Ujian dan peperiksaan merupakan satu proses dalam kehidupan...
They are part of our life!!! Tidak sempurna hidup tanpa ujian, sama ada ujuan @ exam sepanjang proses pembelajaran mahu pun ujian hidup itu sendiri...
Namun natijah adalah semuanya dari Allah...Sama ada berjaya atau gagal adalah hak Allah dan kuasa Allah untuk beri kepda kita... KEJAYAAN dan KEGAGALAN adalah satu perjalanan bukan destinasi...
INGAT, jangan kau mudah berputus asa...Yakinlah dengan rahmat Allah yang sentiasa bersama kita...Doa ibu bapa kita yang masih hidup sentiasa mengiringi perjalanan kita...Doa para sahabat menjadi kekuatan kita...Dan yang paling penting DOA KITA...
Mohonlah kepada Allah dengan sepenuh hatimu...Dia telah berjanji bahawa Dia akan memakbulkan setiap doa hambaNya...Namun, cepat atau lambat doa itu termakbul adalah hak dan kuasa Allah...tapi yakinlah dengan janji2 Nya kepada hambaNya...
INGAT!!!Kita adalah umat Islam..wajib untuk kita berjaya dalam bidang msg2 untk menymbang kepada agama dan umat nanti bila tiba masanya dengan segala ilmu yang kita miliki...Jadi, berusahalah dari sekarang...BERSABAR dan KUATLAH KERANA dan UNTUK ALLAH!!!

Wassalam

Monday, October 12

Saat kau bangun pagi hari

Saat kau bangun pagi hari, AKU memandangmu
dan berharap engkau akan berbicara kepada KU,
walaupun hanya sepatah kata meminta
pendapatKU atau bersyukur kepada KU atas
sesuatu hal yang indah yang terjadi dalam hidupmu
hari ini atau kelmarin ...

Tetapi AKU melihat engkau begitu sibuk
mempersiapkan diri untuk pergi bekerja
dan melakukan urusan duniamu...

AKU kembali menanti saat engkau sedang bersiap,
AKU tahu akan ada sedikit waktu bagimu untuk
berhenti dan menyapaKU, tetapi engkau terlalu
sibuk ...

Disatu tempat, engkau duduk disebuah kerusi
selama lima belas minit tanpa melakukan apapun
Kemudian AKU melihat engkau menggerakkan
kakimu. AKU berfikir engkau akan berbicara
kepadaKU tetapi engkau berlari ke telefon dan
menghubungi seorang teman untuk mendengarkan
khabar terbaru...

AKU melihatmu ketika engkau pergi bekerja dan
AKU menanti dengan sabar sepanjang hari.
Dengan semua kegiatanmu AKU berfikir engkau
terlalu sibuk mengucapkan sesuatu kepadaKU...

Sebelum makan siang AKU melihatmu memandang
sekeliling, mungkin engkau merasa malu untuk
berbicara kepadaKU, itulah sebabnya mengapa
engkau tidak menundukkan kepalamu.

Engkau memandang tiga atau empat meja
sekitarmu dan melihat beberapa temanmu
berbicara dan menyebut namaKU dengan lembut
sebelum menyantap rezeki yang AKU berikan, tetapi
engkau tidak melakukannya ... masih ada waktu
yang tersisa dan AKU berharap engkau akan
berbicara kepadaKU, meskipun saat engkau
pulang ke rumah kelihatannya seakan-akan banyak
hal yang harus kau kerjakan.

Setelah tugasmu selesai, engkau menyalakan TV,
engkau menghabiskan banyak waktu setiap hari
di depannya, tanpa memikirkan apapun dan hanya
menikmati acara yg ditampilkan...

Kembali AKU menanti dengan sabar saat engkau
menonton TV dan menikmati makananmu tetapi
kembali kau tidak berbicara kepadaKU ...

Saat tidur, KU pikir kau merasa terlalu lelah.
Setelah mengucapkan selamat malam kepada
keluargamu, kau melompat ke tempat tidur dan
tertidur tanpa sepatah pun namaKU, kau sebut...

Engkau menyadari bahwa AKU selalu hadir
untukmu!
AKU telah bersabar lebih lama dari yang kau
sadari!
AKU bahkan ingin mengajarkan bagaimana
bersabar terhadap orang lain!
AKU sangat menyayangimu, setiap hari AKU
menantikan sepatah kata, do'a, fikiran atau syukur
dari hatimu...

Keesokan harinya ...engkau bangun kembali dan
kembali AKU menanti dengan penuh kasih bahwa
hari ini kau akan memberiku sedikit waktu untuk
menyapaKU ....Tapi yang KU tunggu...tak
kunjung tiba ...tak juga kau menyapaKU......

Subuh ........ Dzuhur .......
Ashyar ..........Magrib ......... Isya dan Subuh
kembali, kau masih mengacuhkan AKU.... tak ada
sepatah kata, tak ada seucap do'a, dan tak ada
rasa, tak ada harapan dan kein gin an untuk
bersujud kepadaKU .........

Apa salahKU padamu ...... wahai HAMBAKU?????
Rezeki yang KU limpahkan, kesihatan yang KU
berikan, harta yang KU relakan, makanan yang KU
hidangkan, anak-anak yang KUrahmatkan, apakah
hal itu tidak membuatmu ingat
KepadaKU............!!!!!!!

Percayalah AKU selalu mengasihimu, dan AKU
tetap berharap suatu saat engkau akan menyapa
KU, memohon perlindungan KU, bersujud
menghadap KU ...... Yang selalu menyertaimu
setiap saat..................................

...SEDARLAH WAHAI MANUSIA SELAGI NYAWA DIJASADMU....

Monday, October 5

Rx Quiz

Piala Tariq jadi rebutan sembilan institusi pengajian tinggi

KUANTAN: Pertandingan Kuiz Farmasi Kebangsaan yang julung kali dianjurkan Universiti Islam Antarabangsa (UIA) cawangan di sini, semalam, menarik penyertaan seramai 56 mahasiswa daripada sembilan institusi pengajian tinggi awam dan swasta seluruh negara.

Antara institusi pengajian tinggi yang turut serta ialah UIA, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Universiti Sains Malaysia (USM), Universiti Teknologi Mara (UiTM), International Medical University, Management and Science University; Asian Institute of Medicine, Science and Technology University; University of Nottingham and Ireland College of Technology.

Pertandingan anjuran Persatuan Pelajar Farmasi UIA cawangan Kuantan itu menawarkan hadiah piala pusingan, wang tunai RM1,000 serta sijil kepada pemenang. Acara dua hari itu yang bertemakan Kuiz Farmasi Kebangsaan UIA 2009 atau `RX Quiz 09 menyaksikan setiap kumpulan yang diwakili empat pelajar menguji kecekapan menjawab pelbagai soalan.

Pengarah Kampus UIA Cawangan Kuantan, Profesor Dr Kamaruzzaman Wan Su, berkata penganjuran kuiz itu sebagai langkah bijak kerana ia bakal merintis pertandingan yang lebih besar pada masa depan.

"Sambutan positif pada pertandingan sulung ini memberi galakan untuk menjadikan ia sebagai acara tahunan dengan menarik penyertaan lebih banyak daripada peserta universiti luar negara.

"Kami berharap trofi pusingan (Piala Tariq) yang diberi nama sempena Dekan Fakulti Farmasi, Profesor Datuk Dr Tariq Abdul Razak akan menjadi piala rebutan berprestij pada masa akan datang," katanya ketika merasmikan pertandingan kuiz itu, semalam.


.....Saya merupakan salah seorang comittee (Quiz Coordinator) untuk program yg julung2 kali diadakan di Kulliyyah of Pharmacy, IIUM, di bangunan KOP yg baru mula dibuka pada sem ini...Terima kasih Ya Allah kerana memberi peluang kepadaku melalui dan merasai penglaman yg berharga ini...Banyak yg aku dapat belajar daripadanya...Aku juga dilatih untuk ikhlas bekerja dan memberi komitmen yang semaksimum yg kumampu melalui pengalaman yg Kau hadiahkan kepadaku ini...Terima kasih k.Hajar kerana memahami dan menjadi ketua yg baik kpd Wani;) Maaf andai ada tersilap sepanjang kita bekerja dan andai apa yang Wani buat tdk memuaskan hati...Terima Kasih Huda, Nani dan semua comittee lain yang banyak mengajar Wani... Semoga dapat bekerjasama lagi di lain acara...WASSALAM.......

<1st IIUM National Pharmacy Quiz 2009>
3-4th October 2009



Source:56 sertai kuiz farmasi 2009
Oleh Rosli Abdul Jalil
bminggu@bharian.com.my

Saturday, September 19

BERLALUNYA RAMADHAN

SALAM AIDILFITRI kepada semua pelawat blog yang agak lama sepi ini... mohon AMPUN & MAAF kepada semua sahabat2 yang mengenali diri ini...Semoga Ramadhan yang hampir melabuhkan tirai ini memberi makna kepada kita semua...semoga Allah mempertemukan lagi kita dengan Ramadhan yang akan datang...Berazamlah untuk mempertingkatkan lagi amalan pada Ramadhan2 yang akan datang andai umur kita masih ada...Teramat rugilah kita andai Ramadhan berlalu akan tetapi dosa2 kita tidak terampun....wallahua'lam

Thursday, August 27

Hanya Kerana Sebutir Kurma

Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat ziarah ke mesjidil Aqsa.

Untuk bekal di perjalanan, ia membeli 1 kg kurma dari pedagang tua di dekat mesjidil Haram.

Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat sebutir kurma tergeletak didekat timbangan.
Menyangka kurma itu bagian dari yang ia beli, Ibrahim memungut dan memakannya.

Setelah itu ia langsung berangkat menuju Al Aqsa. 4 Bulan kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa. Seperti biasa, ia suka memilih sebuah tempat beribadah pada
sebuah ruangan dibawah kubah Sakhra. Ia shalat dan berdoa khusuk sekali. Tiba tiba ia mendengar percakapan dua Malaikat tentang dirinya.

"Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara
yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT," kata malaikat yang satu.

"Tetapi sekarang tidak lagi. doanya ditolak karena 4 bulan
yg lalu ia memakan sebutir kurma yang jatuh dari
meja seorang pedagang tua di dekat mesjidil haram," jawab
malaikat yang satu lagi.

Ibrahim bin adham terkejut sekali, ia terhenyak, jadi selama
4 bulan ini ibadahnya, shalatnya, doanya dan mungkin
amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT
gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.

"Astaghfirullahal adzhim" Ibrahim beristighfar.

Ia langsung berkemas untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui
pedagang tua penjual kurma. Untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah
ditelannya.

Begitu sampai di Mekkah ia langsung menuju tempat penjual
kurma itu, tetapi ia tidak menemukan pedagang
tua itu melainkan seorang anak muda. "4 bulan yang lalu saya
membeli kurma disini dari seorang pedagang tua.

"Ke mana dia sekarang ?" tanya Ibrahim.

"Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan
pekerjaannya berdagang kurma" jawab anak muda itu.

"Innalillahi wa innailaihi roji'un, kalau begitu kepada
siapa saya meminta penghalalan ?".
Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yg dialaminya, anak
muda itu mendengarkan penuh minat.

"Nah, begitulah" kata ibrahim setelah bercerita,

"Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, maukah engkau
menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku
makan tanpa izinnya?".

"Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi
entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang.
Saya tidak berani mengatas nama kan mereka karena mereka
mempunyai hak waris sama dengan saya."

"Dimana alamat saudara-saudaramu ? biar saya temui mereka
satu persatu."
Setelah menerima alamat, Ibrahim bin Adham pergi menemui mereka.
Biar berjauhan, akhirnya selesai juga. Semua setuju menghalakan sebutir kurma milik ayah mereka yang termakan oleh ibrahim.

4 bulan kemudian, Ibrahim bin adham sudah berada dibawah
kubah Sakhra.

Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar
lagi bercakap cakap.
"Itulah ibrahim bin adham yang doanya tertolak gara gara
makan sebutir kurma milik orang lain."
"O, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, ia telah
mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu."
Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran
sebutir kurma yang haram karena masih milik orang lain.

"Sekarang ia sudah bebas."

Pada hadits yang lain beliau bersabda; "Siapa yang merampas hak orang Islam dengan sumpahnya, maka Allah mewajibkan dia masuk neraka dan mengharamkannya masuk surga.. Seorang laki-laki bertanya, walaupun sedikit ya Rasulullah? Nabi menjawab, walaupun sebatang kayu sugi." (Riwayat Muslim).

Sunday, August 9

AHLAN WASAHLAN YA RAMADHAN







Ya Allah...
Hamba tidak mengetahui adakan tahun ini merupakan tahun terakhir untukku merasai bulan kemuliaan ini...
Dengan itu, jadikan aku seorang yang berlumba-lumba untuk beribadat kepadaMu pada bulan ini...
Jadikan aku seorang yang sentiasa merasa tidak cukup dengan amalanku
Dan juga sentiasa merasa ketinggalan dalam beribadat...
Kurniakanlah kepadaku kekuatan untuk terus beribadat kepadaMu...
AMIIIN!

Friday, August 7

SYA'ABAN


Di bawah arasy , Allah SWT telah mencipta sebuah laut yang amat luas - sejauh mata memandang. Di permukaan laut tersebut Allah telah mencipta satu Malaikat yang amat besar. Sayapnya di sebelah kanan sejauh mata memandang dan di sebelah kiri sejauh mata memandang.

Setiap kali umat islam berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW pada bulan Syaaban maka malaikat tadi akan turun ke dalam laut tersebut dan akan naik semula sambil mengibas-ngibas sayap-sayap dan bulu-bulu di badannya. Maka akan berguguranlah berjuta juta titik air dari tubuh malaikat tersebut.

Sekiranya seratus kali umat islam berselawat maka seratus kalilah malaikat tadi akan turun dan naik kembali sambil mengibaskan sayap dan bulu pada tubuhnya.

Dari setiap titik air dari tubuh malaikat tadi akan tercipta satu mailaikat lain yang mana setiap satu malaikat yang tercipta akan memohon dari Allah SWT akan keampunan dosa orang yang berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW pada bulan Syaaban sampai hari Qiamat.

Sekiranya sejuta titik air yang gugur dari tubuh malaikat tadi maka terciptalah sejuta malaikat yang memohon keampunan orang yang berselawat.

Oleh itu rajin rajinlah berselawat pada bulan Syaaban yang mulia ini kerana bulan Syaaban ini adalah bulan junjungan besar kita Nabi Muhammad
SAW. Semoga kita akan tergolong bersama orang yang mendapat keampunan dan rahmat Allah SWT.

Friday, July 31

HUSNUZON

Cara Bersangka Baik

Oleh : Syeikh Abdulkadir Al Jailani

Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu :

"Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :

"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku".

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu):

"Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):

"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :

"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya.
Dan aku
tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam
hatimu) :

"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.

P/S: syukran kpd kakakku, K.IMAH:)

Tuesday, July 7

Meneguk Setitis Ilmu

Kurang seminggu lagi semester baru bakal bermula. Semester baru yang akan datang ini menjanjikan cabaran dan dugaan yang lebih hebat lagi dari semester2 sebelum ini yang pernah kutempuhi. Dengan tahap ilmu yang lebih tinggi, 'workload' yang makin mencabar dan pelbagai lagi mehnah dan tribulasi. Ya Allah berilah kekuatan kepada hambaMu ini dalam menempuh ujian dunia dan lebih kuat dalam perjuangan meneguk setitis dari ilmuMu yang Maha luas. Ya Allah, izinkan aku untuk menerima dan mendalami ilmu yang aku sedang hadapi ini. Engkau jualah yang memberi peluang kepada hambaMu ini untuk berada di dalam bidang ini. Kurniakan kepadaku hikmah dan kebijaksanaan dalam menuntut ilmu Ya Allah…Selain memohon dan bermunajat kepadaMu Ya Rabb aku juga perlu sentiasa menjaga diriku dari melakukan perkara yang mendatangkan kemurkaan dariMu. Ya Allah peliharalah diriku dari membuat sesuatu yang menyebabkan Engkau melemparkan murkaMu ke atasku Ya Karim…Aku mesti menjaga adab2 dalam menuntut ilmu dan yang paling penting adab2 dengan guru.

Adab-adab belajar
1.Sentiasa beristighfar memohon keampunan daripada Allah kerana dosa adalah kegelapan, ilmu adalah cahaya.
2.Berwudhu’, membersihkan diri, persekitaran dan pakaian.
3.Perbetulkan niat, belajar untuk menghilangkan kejahilan, untuk meninggikan syiar agama Allah dan untuk mendekatkan diri kepada Allah.
4.Membaca Al-Fatihah, selawat dan doa-doa belajar sebelum memulakan pelajaran atau sebelum mengulangkaji.
5.Memberikan sepenuh tumpuan kepada pelajaran. Sebaik-baik waktu untuk mengulangkaji ialah pada waktu 1/3 akhir malam, antara maghrib dan isya’ dan pada waktu pagi.
6.Selalu merujuk kepada guru.
7.Selalu berbincang atau membuat ‘study group’ bersama rakan-rakan.
8.Sentiasa bersifat sukakan ilmu dan rendah diri.
9.Menunjuk ajar apabila meminta.



Ingatlah bahawa ilmu yang engkau tempuhi ini hak milik Allah; hanya Dia yang berhak memberi dan mencabutnya dariku. Ya Allah peliharalah diriku dan ilmu di dadaku yang Engkau kurniakan itu…. Ingatlah pesanan Saidina Ali Karamallahu Wajhah:

Kata Saidina Ali:
Ilmu itu lebih baik dari harta kerana:
Ilmu adalah warisan para Nabi, manakala harta adalah warisan Qarun dan Fir’aun.
Ilmu menjaga dan memelihara tuannya, manakala harta pula, tuannya perlu menjaganya.
Orang yang mempunyai ilmu ramai sahabatnya. Manakala orang yang mempunyai harta ramai musuhnya.
Ilmu itu jika diajarkan ia akan bertambah. Manakala harta pula jika dibelanjakan ia akan berkurangan.
Orang yang berilmu diseru dengan nama kebesaran dan kemuliaan.Manakala orang yang berharta pula diseru dengan kecelekaan dan kebakhilan.
Ilmu tidak perlu dijaga daripada pencuri. Manakala harta perlu dijaga dari kecurian.
Ilmu dapat memberi syafaat kepada tuannya. Orang yang berilmu dapat memberi syafaat kepada orang lain. Manakala orang yang berharta akan dihisab pada haru akhirat.
Ilmu adalah kekal manakala harta akan kehabisan dan tidak akn kekal.
Ilmu dapat menerangkan hati manakala harta pula dapat mengeraskan hati.



Wassalam

Saturday, July 4

Kuliah Jama’

Salam kesejahteraan kepada semua. Untuk post kali ini saya akan menjama’kan 3 kuliah yang telah disampaikan oleh Tuan Guru Hj Nik Abdul Aziz Nik Mat, Menteri Besar Kelantan. Kuliah-kuliah yang dihadiri sebelum ini tidak sempat di’post’kan ke dalam blog ini. Entah kesibukan apakah yang melanda diriku ini…Kali ini ingin saya utarakan persoalan: tempat manakah yang boleh dicari lagi pemimpinnya yang dikategorikan sebagai ulama’ sanggup meluangkan dari masa sibuknya bersama rakyat untuk mencurahkan ilmunya kepada sekalian rakyat? Alhamdulillah, bertuah menjadi rakyat Kelantan mempunyai pemimpin yang sebegitu. Namun, dari pada itu ramai pihak yang cuba melawan dan suka mencari kesalahan pemimpin besar ini. Sungguh pelik..Apa yang mereka nak sebenarnya???Pelik sungguh! Sudah la menolak dasar pemimpin ini berjuang untuk Islam. Sama-sama Islam pulak 2…Begitula manusia ini; bila apa kita lakukan tak sama dengan cara dia mulalah mencari kesalahan dan membesar-besarkan apa yang dianggap bertentangan dengan dirinya tidak kiralah perbuatan dia sendiri yang salah atau sebaliknya.

“Jagalah dirimu dan keluargamu dari api nereka.”
Inilah tugas utama ketua keluarga. Tugas yang pertama-tama disoal oleh Allah kepada yang pernah memegang amanah sebagai seorang suami dan bapa kepada sebuah keluarga. Api neraka adalah api yang teramat sangat panas yang tidak boleh difikirkan akal manusia dan tidak akan dapat dirasai di dunia ini. Panasnya api neraka yang bahan bakarnya adalah dari batu dan manusia sendiri. Pada 19 Jun Tok Guru mrmbincangkan tafsir dari Surah Al-Hujurat ayat 7-8. Manusia kena faham (reti) bahawa Rasulullah SAW diutuskan kepada umat manusia untuk ajarkan suatu ajaran yang selari dengan fitrah manusia itu sendiri. Baginda berguru dan diajarkan oleh Allah sendiri (Tuhan Pencipta seluruh alam dan makhluk) melalui wahyu yang diturunkan oleh Jibril.Maka kita nak ikut siapa lagi selain mengikut ajaran Nabi Junjungan SAW yang tiada walau satu perkataan pun yang tidak benar kecuali benar belaka.

Rabbana hablana min azwajina wa zurriyatina qurrata a’yun waja’lna lil muttaqina imama “Ya Allah jadikan aku dan zuriat keturunanku golongan yang mendirikan solat dan pemimpin bagi orang yang bertaqwa”
Solat merupakan suruhan terpenting dalam agama syumul ini. Solatlah perkara pertama yang akan ditanya oleh Allah di Hari Perhitungan kelak. Jika urusan solat dah tidak dapat ‘settle’, macam mana pulak dengan urusan-urusan perhitungan amalan lain yang pasti tersekat dek urusan pertama yang sudah tergendala….NA’UZUBILLAH! Namun, hanya Nabi Muhammad SAW yang satu-satunya boleh membantu dan memberi syafaat kepada umatnya. Perlu diingat! Carilah nama yang baik-baik dan nama yang mempunyai makna yang baik-baik untuk anak-anak kerana manusia akan dipanggil dengan namanya di padang Mahsyar kelak. Allah memberikan petunjuk dan hidayah kepada sesiapapun yang Dia kehendaki. Dan Allah jadikan mereka mukmin yang berkehendak kepada iman dan bencikan maksiat.

Pada 26 Jun bersamaan 3 Rejab, Tok Guru membicarakan perihal Isra’ Mi’raj. Nabi SAW dibawa ‘berjalan’ dari Masjidil Haram ke Masjid Aqso kemudian dinaikkan (mi’raj)ke langit yang sebanyak tujuh lapisan (Al-Isra’:1). Baginda dibawa oleh buroq iaitu makhluk Allah yang dijadikan daripada cahaya dan mempunyai bentuk seperti binatang. Masa peristiwa besar ini menjadi khilaf di kalangan ulama’. Sebelum Nabi SAW dinaikkan ke langit, Jibril terlebih dahulu menjalankan tugas membelah dada Nabi SAW dan menyucikan qalbu iaitu hati baginda. Di sinilah (hati) tempat duduk syaitan dan godaan syaitan adalah pada hati (jantung). Kerana kandungan dalam jantung adalah nafsu. Di sinilah terletak nafsu setiap insan. Dengan penyucian ini, di dalam diri Nabi Muhammad telah dibuang tempat tinggal syaitan di dalam hati baginda. Kemudian, qalbu baginda diisi dengan nur dan hikmah. Kita sebagai manusia biasa semestinya perlu berjihad melawan nafsu yang terletak di dalam hati.

Sebelum naik ke langit, Nabi SAW menunaikan solat dan menjadi imam kepada semua Nabi lain. Kemudian baginda dibawa oleh Jibril naik ke langit dunia melalui pintu (ada pintu). Di langit pertama Nabi SAW bertemu dengan Nabi Adam AS. Di sini baginda dapat melihat roh para syahidin (baik) di kanan manakala roh yang jahat di kiri Nabi Adam.Setiap tingkat langit baginda berjumpa dengan beberapa Nabi tertentu seperti Nabi Yusuf, Nabi Musa, Nabi Ibrahim dan lain-lain. Seterusnya ke Sidratul Muntaha dan Al-Baitul Makmur yang merupakan tempat para malaikat.

Hari 3 Julai, Tok Guru berceramah berdasarkan ayat 11 dalam Surah Al-Hujurat:
“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain; (kerana) boleh jadi mereka (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok), dan jangan pula perempuan-perempuan (mengolok-olokkan) perempuan lain; (kerana) boleh jadi perempuan (yang diperolok-olokkan) lebih dari dari perempuan (yang mengolok-olok). Janganlah kamu saling mencela satu sama lain, dan janganlah saling memanggil degan gelar-gelar yang yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) setelah beriman. Dan barang siapa tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”
Segala amalan manusia buruk atau baik akan dicatat oleh dua malaikat yang tidak pernah leka dengan tugas mereka walau sesaat pun. Di akhirat nanti, harta kita adalah pahala yang telah kita perbuat di dunia dahulu.Ingatlah, jangan kita mencela dan mengejek orang lain kerana fizikalnya. Kerana, kita tidak tahu iman mereka dan kedudukan mereka di sisi ALLAH. Hanya iman dan ketaqwaan nilaian manusia di sisi Allah.

Wassalam...

Monday, June 22

All I have is Allah!

Oh Allah, I have no money, but I have You. I am rich.
Oh Allah, I have no freedom, but I believe in You. I am free.
Oh Allah, I have no patience, but I read Your Quran. I am calm.
Oh Allah, I get no respect, but You listen to my dua. I am proud.
Oh Allah, I have no time, but I think of Jannah. I have forever.
Oh Allah, I have much time, but I look at Your Signs. I have today
Oh Allah, I feel so weak, but I eat Your food. I am strong.
Oh Allah, I feel so dirty, but I repent to You. I am cleansed.
Oh Allah, I feel so depressed, but I remember you. I am at peace.
Oh Allah, I feel so lost, but I follow Your Commands. I am safe.
Oh Allah, nobody listens, but You never turn your back on me. I am grateful.
Oh Allah, my heart breaks, but I imagine meeting You. My heart finds rest
Oh Allah, I cry every night, but I make wudu( ablution). I wash away my tears.
Oh Allah, I feel so alone, but I pray to You. I have everything.
Oh Allah, I don't want this life, and I will die, only to live forever.
"Verily, in the remembrance of Allah do hearts find rest." [Surah Ar R'ad 13:28]
All I have is Allah, All I need is Allah.

Friday, June 12

KULIAH III

Pada hari ini kami turun dari rumah tanpa mengalas perut. “Breakfast kat sane je, nati lambat sampai,” Kami sarapan roti canai di salah satu gerai berdekatan dengan tempat kuliah. Sambil makan pun boleh dengar kuliah kerana speaker diletakkan di setiap penjuru kawasan tersebut. Saya sempat juga mengikuti kuliah Sesi 1. Tidak dipastikan apa tajuknya, tetapi apa yang saya dapat ialah, suami yang memberi makan kepada anak dan isteri diberi ganjaran yang banyak dari Allah. Setiap pinggan isteri makan dikatakan 5 kebaikan yang si suami akan dapat. Dan 5 kebaikan tersebut di’kali’kan dengan berapa pinggan isteri makan setiap hari dan penceramah berseloroh, “Jika isteri makan banyak contohnya 5 pinggan sehari dah berapa yang ganjaran si suami telah dapat. Dan jika 4 orang isteri pulak?...Huh memang banyak pahala si suami…”

Suami wajib memberi cukup keperluan makan, pakaian dan tempat tinggal kepada anak-anak serta isteri. Nafkah dari suami merupakan hak isteri dan anak-anak. Suami yang tidak memberikan nafkah kepada isteri dan anak-anak bermakna suami tidak menunaikan hak insan lain. Ini bermakna bahagian yang sepatutnya diberikan kepada isteri dan anak-anak tetapi tidak diberikan, si suami dianggap telah menggunakan hak orang lain dan ini satu dosa besar. Besar sungguh tanggungjawab seorang ketua keluarga. Jika tedak mampu atau tidak bersedia lagi untuk menanggung tanggungan, jangan berani untuk bercakap pasal nikah. Ini kerana, ketua keluarga adalah tempat pergantungan yang paling utama bagi sesebuah keluarga.

Untuk Sesi 2 pula, Tok Guru menyambung tadabbur ayat-ayat dalam Surah Al-Hujurat. “Hujurat” bermaksud bilik-bilik atau dengan kata lain rumah Nabi. Perkataan “hujurat” @ bilik digunakan kerana rumah Nabi adalah dalam bentuk bilik sahaja, seolah-olah tempat persinggahan sementara bagi pengembara. Tempat yang hanya untuk singgah sebentar sementara meneruskan perjalanan. Pada bahagian awal surah ini, bab jaga disiplin diutarakan. Allah menegur sikap sesetengah sahabat yang tidak sabar menunggu Nabi dan bersikap kasar terhadap Nabi Muhammad SAW. Rendahkan suara di hadapan Nabi dan Nabi Muhammad mesti dihormati lebih dari semua manusia. Ini kerana, Nabi adalah manusia yang dipilih oleh Allah untuk menjadi utusan Allah kepada manusia. Ini bermakna, Nabi Muhammad bukan sebarangan orang, insan mulia yang terpilih lagi tinggi darjatnya.

Seterusnya, saya tersentuh dengan cara penyampaian Tok Guru yang memberikan peringatan tentang hari kematian. Manusia ditanam di dalam kubur dengan sebatang kara, tiada apa-apa yang dibawa melainkan dengan amalan yang telah diperbuat. Amalan semasa hidup merupakan persiapan kita sebelum melangkah ke alam baru. Kita kena bersiap sedia dengan pasportnya, wang bekalan secukupnya dan lain-lain keperluan seolah-olah kita membuat persiapan untuk pergi ke suatu tempat. Mana mungkin kita yang ingin pergi ke suatu tempat, tetapi tidak menghiraukan persiapan bekalan dan keperluan untuk dugunakan di sepanjang perjalanan. Amalan yang telah kita perbuat mesti dijaga dengan sebaiknya agar tidak akan hilang atau terhapus oleh perbuatan kita sendiri yang tidak disedari membakar amalan baik yang telah dilakukan. Paling utama adalah JANAGAN TOLAK AGAMA dan agama diketepikan dan ambil ‘benda’ lain sebagai pegangan contohnya amik demokrasi sebagai panduan utama dan sebagainya.


Dunia merupakan tempat dan lokasi ujian bagi manusia. Dunia seolah-olah dewan peperiksaan yang disediakan oleh Allah kepada manusia sebagai tempat menganalisa dan menguji ketaqwaan manusia kepada Allah SWT. Pengawal peperiksaan adalah malaikat yang tidak pernah terleka dengan tugasnya walau sesaat pun. Kita sebagai manusia mesti berusaha untuk hilangkan dosa yang telah kita lakukan. Caranya adalah dengan bertaubat kepada Allah. Hanya Allah menerima taubat dah hanya Dia ada kuasa pengampunan. Perbuatan manusia yang mengulangi dosa setelah bertaubat adalah lebih teruk dari membuat dosa itu sendiri. Manusia juga perlu membersihkan hati. Salah satu cara membersihkan hatia adalah dengan memasuki ke dalam masjid dan berniat untuk membersihkan hati dan memohon taubat kepada Allah.

HATI adalah elemen yang paling penting dalam tubuh manusia. Hati merupakan ‘controller’ kepada diri manusia. Sebab itu ajaran Islam tuju kepada hati dahulu, cara manawan hati manusia untuk menerima kebenaran. Inagtan yang baik yang hadir (instinct) adalah daripada hati. Sebab itulah ‘instinct’ yang baik adalah dari hati yang bersih. Hati kita mesti dididik dan cara dididkan hati mesti betul agar hati kita menjadi lurus dan taqwa kepada Allah.

Sekarang ini, timbul isu “IKHLAS KEPADA NEGARA”. Apa maksud semua ini? Apa yang tanah air telah berikan kepada kita? Semuanya adalah dari Allah! Dan, jika kita ikhlas kepada Allah, dengan sendirinya dan secara automatik ikhlas kepada agama, negara dan sebagainya akan hadir. Untuk dapat ikhlas, hati mestilah bersih. Ingatlah bahawa kita berpenat lelah melawan hawa nafsu di dunia ini adalah tidak sia-sia…Pasti ada ganjarannya! Apa yang penting adalah SABAR! Tunggu sekejap je di dunia ni….SELAMAT BERMUJAHADAH!!


Wassalam

Monday, June 8

PILIHAN HATI

Mak menyambung “Cinta di dalam jalan Allah.. Bertemu kerana sama-sama mencari redha Allah..” Mak menyambung lagi, “begini, setiap insan yang bergelar manusia telah Allah ciptakan berpasang-pasangan. Rasa ingin dikasihi antara seorang suami dan isteri suatu fitrah. Automatik boleh ada daya tarikan magnet tu..” Wajah saya merah, sedikit cemas jika mak dapat mengesan gelora jiwa muda ini.. Mak menyambung “Setiap manusia telah Allah tetapkan rezeki,jodoh dan maut sejak azali lagi..Persoalannya ialah.. Siapakah jodohnya itu?” Mak berhenti seketika. Saya tunduk malu, cuba menyorokkan rasa panas di pipi. Emak buat-buat tidak nampak.

SECRET ADMIRE
“Kakak, Mak dulu masa besar ada secret admire.. Rajin betul dia hantar surat..Masa tu Mak dah tahu yang bercinta sebelum kahwin ni tak halal..Dan masa tu Mak tekad tak mahu layan sebab Mak takut arwah tokwan kena seksa dalam kubur.. Mak sedar Mak anak yatim, anak orang miskin, adik beradik ramai.. Mak nak belajar sungguh-sungguh.. Lama budak tu tunggu Mak.. Akhirnya Mak bagi kata putus, Mak hanya akan membalas cinta dia jika dia sah suami Mak.. Dan dia memang bukan jodoh Mak, maka tak pernah dia menerima balasan cinta tu.” Mak merenung jauh. Saya merapatkan badan kepada Emak, semakin berminat dengan kisah lama Mak..

“Mak memang tak ada perasaan lansung pada dia ke?” saya menyoal sambil memandang tajam wajah mak. Emak ketawa kecil. “Walaupun mungkin ada, mak tak pernah bagi peluang pada diri mak untuk mengisytiharkan perasaan tu.. Mak takut pada Allah. Mak bukan seperti rakan sebaya mak yang lain.. Mak, seperti kakak..” mak memandang saya sambil memegang pipi dan dagu saya. Kemudian tangannya mengusap rambut di kepala saya.

“Mak anak ustaz ustazah.. Tapi zaman tu ustaz ustazah nya masih berkebaya pendek dan ketat. Tok wan mak kiyai. Mungkin berkat doa keturunan sebelum ni yang soleh-soleh, hati mak tertarik sangat pada agama walaupun tiada sesiapa yang mendorong.. Bila di sekolah, mak pelajar pertama yang bertudung.. Mak membawa imej agama. Kawan-kawan dan cikgu-cikgu panggil mak dengan gelaran mak Aji.. Sebab zaman tu hujung 70an dan awal 80an tak ramai lagi yang bertudung betul menutup auratnya..Zaman tudung nipis dan nampak jambul. Kemudian kawan-kawan mak sikit-sikit ikut bertudung. Akhirnya kami semua dipanggil di perhimpunan. Kami dimarah guru besar kerana bertudung sedangkan ustazah kami bertudung tapi nampak jambulnya..” emak melemparkan pandangan ke lantai. “Selepas tu ustazah jumpa kami secara persendirian. Ustazah kata dia tak mampu nak pakai seperti kami. Dia suruh kami teruskan..” sambung Emak. Ada getar di hujung suara Emak. Kisah silam perjuangan Emak di sekolah dahulu sikit-sikit Emak ceritakan pada saya. Itulah juga salah satu inspirasi kepada saya untuk bangkit semula setiap kali terjatuh ketika berjuang di sekolah dulu.

“Mungkin kerana personaliti Mak, Mak menjadi tempat rujukan kawan-kawan Mak.. Jadi, bila Mak nak ambil sesuatu tindakan, Mak kena fikir betul-betul sama ada tindakan Mak tu akan menyebabkan Allah marah atau tidak. Mak ayah berdosa tak? Dan maruah pembawa agama terjejas tak? Kalau Mak membalas cinta si lelaki tadi, bermakna Mak sedang menconteng arang di muka-muka pembawa-pembawa agama. Orang akan pandang serong terhadap orang yang bertudung sedangkan kesilapan tu hanya seorang dua yang buat. Besar fitnah akan timbul apabila orang-orang agama mengambil ringan batas syariat duhai anak..” mak menelan air liurnya. Saya diam. Fikiran saya sedang cuba memahami maksud Mak saya.

ADAKAH IA SUATU DISKRIMINASI?
“Kakak.. Jatuh cinta perkara biasa. Apabila kita jatuh cinta pada seseorang, itu tandanya ada sesuatu keistimewaan pada seseorang tu. Apatah lagi orang yang kita jatuh cinta tu di atas jalan dakwah ni..Tetapi kita kena ingat.. Kita tak akan dikahwinkan dengan seseorang atas sebab jatuh cinta atau saling cinta mencintai.. Bercouple mungkin.. Tetapi bukan berkahwin.. Kerana kita berkahwin dengan jodoh kita, jodoh yang Allah dah tetapkan sejak azali.. Dan tak mustahil orang yang kita paling benci itulah jodoh kita yang kita akan dikahwinkan dengannya..” Tiba-tiba air mata saya mengalir. Argh! Ego saya kalah bila mendengar hujah Emak. Emak meneruskan, “Allah itu Maha Adil.. Dia tak pernah menzalimi hambaNya..Sesungguhnya, yang selalu menzalimi hambaNya ialah diri hamba tu sendiri.. Sebabnya hamba tu degil. Dia mahukan yang bukan haknya, yang bukan milik dia. Mencintai seseorang tidak semestinya memilikinya.

Dalam Islam, kita dah diajar untuk saling mencintai antara satu sama lain seperti diri sendiri.. Jadi apabila kita mencintai saudara perempuan, kita bebas peluk dia. Tetapi bila dengan lelaki, kita ada batas-batasnya. Orang kafir kata batas-batas ini suatu diskriminasi, tetapi sebenarnya batas-batas syariat itulah yang memelihara kehormatan seorang lelaki dan seorang perempuan. Cuba kakak renungkan, kita mengenali seorang insan yang amat baik, sempurna agamanya dan rajin. Lalu kita jatuh hati padanya. Ditakdirkan jodohnya dengan insan lain, kita pula dengan yang lain.. Tetapi itu tidak bermakna ukhwah antara kita dan dia terputus.. Kita dan dia sama-sama mencari redha Allah.. Kita dan dia masih boleh sama-sama bekerjasama untuk mencari redha Allah.. Perbezaannya, dia halal untuk isterinya sedangkan untuk kita, dia tetap lelaki ajnabi seperti yang awalnya.” Emak berhenti seketika..

BUKAN LUAR BIASA
Tentu kering tekak Emak menerangkan kepada saya persoalan hati ini. “Kakak.. jadi di sini Mak nak kakak faham, jatuh cinta bukan perkara luar biasa.Dan berkahwin pun bukan suatu jaminan untuk tak jatuh cinta pada lelaki lain.. Kerana itulah ramai isteri yang curang, suami yang curang.. Ada orang tukar pasangan macam tukar baju. Apa yang penting ialah kita kena perjelaskan pada diri kita supaya setiap kali kita jatuh cinta, jatuh cinta itu kerana kita jatuh cinta kepada Pencipta dia. Kita bagi tau pada diri kita berulang kali yang kita mencintai Allah, kerana itu kita mencintai si dia. Letakkan Allah sebagai sempadan hati kita, segala perkara yang kita cintai dan sayangi termasuk mak abah adalah kerana mencintai Allah.. Dan apabila kita membenci seseorang atau sesuatu, beri tahu pada diri sendiri berulangkali yang kita benci sekian-sekian hal kerana Allah semata-mata.. ”

“Kakak.. Hati kita ni walaupun dalam dada kita sendiri, ia tetap bukan milik kita. Kita tak mampu untuk mengawalnya.. Hanya Allah yang boleh memegangnya.. Sebab tu kita kena dekatkan diri dengan Allah.. Sebab kita nak dia pegang kukuh-kukuh hati kita. Bila dia pelihara dan masuk dalam hati kita, itulah nikmat lazatnnya bercinta. Masa tu biarpun satu dunia menyakiti kita, kita tak rasa sakit sebab kita asyik dengan nikmat bercinta dengan Allah..Bercinta dengan Allah sangat berbeza dari bercinta dengan manusia. Kerana tentulah pegalaman bercinta dengan lelaki kaya,rupawan, sempurna dan bijaksana tak sama rasanya bercinta dengan lelaki miskin, hodoh,cacat dan dungu.. Betapa nikmatnya cinta Allah, hanya mereka yang pernah merasai sahaja yang mampu mengerti. ”

REDHA
“Kakak.. Walau siapapun jodoh yang Allah hantarkan untuk kakak, terimalah dengan hati yang redha.. Tak mustahil dia adalah orang yang kita benci. Kalau yang kakak sayang, tak jadi hal lah.. Tapi kalau dapat yang kakak tak nak, lantaran kelemahan yang ada pada dia, ingatlah bahawa dalam diri setiap insan telah Allah ciptakan dengan kelebihan masing-masing. Dan mungkin kakak ada kekuatan yang dapat mengubah si lelaki tadi supaya hidup dia bermakna dan mungkin kakak sahaja yang mampu mencungkil kelebihan yang ada pada dia.. Mungkin juga si lelaki ini ada sesuatu kelebihan yang kakak sangat-sangat perlukan yang satu dunia tak mampu bagi pada kakak.. Alangkah bertuahnya kakak kalau kakak mengerti setiap pemberian Allah dan belajar untuk bersyukur.. ” Sekali lagi berjuraian air mata saya turun. Terasa lemah lutut hendak berdiri.

Emak menarik tubuh saya dan memeluk erat. Pelukan emak sangat-sangat kuat. “Emak dah didik anak Emak dari belum lahir untuk mencintai Allah.. Sekarang Emak serahkan anak Emak yang mak sayang sangat ni pada Allah untuk Dia pelihara..” Emak mengakhiri kata-katanya dengan suara sebak dan air mata yang mengalir ke bahu saya.





PENULIS: aisyahhumaira

Friday, June 5

Kenduri Kahwin

Musim cuti sekolah ni banyak menerima undangan majlis perkahwinan terutamanya ibu bapa kita. Ramai sangat orang yang mengambil peluang keemasan ini untuk ‘merayakan’ hari bahagia bersama-sama seluruh kaum kerabat, sanak saudara dan juga jiran tetangga. Hari bahagia Raja Sehari dirayakan dengan penuh keseronokan dan kemeriahan. Untuk kali ini aku sendiri ada dua buah kenduri (yang dah ku hadiri) dan satu jemputan lagi (yang belum tiba masanya) yang diterima yang wajib kuhadiri jika tiada aral menghalang. Dan pada musim ini daku berasa bersyukur kerana Umi dan Abah memberi lampu hijau kepadaku untuk membawa kereta sendiri dan aku menggunakan peluang ini untuk membawa sahabat-sahabat yang mengalami masalah pengangkutan. Aku berasa sangat gembira kerana dapat pergi bersama-sama para sahabat ke rumah Kak Tasnim dan Kak Asiyah. Kak Tasnim mengadakan kendurinya pada 4 Jun manakala Kak Ac membuat kendurinya semalam, 5 Jun.

Hari yang penuh bahagia buat kedua-dua pasang pengantin- Tasnim&Solahasni serta Nur Asiyah&Mohd Azreen. Tampak sinar kebahagiaan di mata kedua-duanya pasangan pengantin dan terbit keserian dan kejernihan di wajah beriman keempat-empat insan tersebut. Saya turut berasa bahagia dan menumpang sedikit kebahagiaan daripada kedua-duanya pasangan bahagia dan serasi tersebut. “Bagai merpati dua sejoli & Bagai pinang di belah dua.” Inilah buah yang mereka dapat iaitu hasil yang sungguh manis rasanya dan nikmat yang berharga. Natijah daripada pengorbanan jiwa dan perasaan serta pahitnya mujahadah sepanjang tempoh mereka diuji. Aku berasa sungguh kagum dan jauh di sudut hatiku tersentuh dengan hebatnya peribadi hamba-hamba Allah ini. Terserlah sinar keimanan di wajah putih bersih mereka.


Maka, bermulah sebuah kehidupan baru mereka- melangkah ke alam baru yang penuh barakah wa rahmah. Terbinalah sebuah impian suci setiap dari kita iaitu Baitul Muslim- idaman setiap individu Muslim. Kita doakan mereka akan terus bahagia dan Allah mengekalkan keberkatan ke atas keluarga baru kedua-dua pasangan pengatin baru tersebut. Seterusnya melahirkan generasi-generasi yang beriman dan meneruskan perjuangan untuk menegakkan agama Allah di muka bumi ini. Anak- anak yag hebat lahir dari ibu bapa yang hebat dan beriman kepada Allah; seperti Imam Syafie, Imam Ghazali, Umar Abdul Aziz, Muhammad Al-Fateh, Salahuddih Al-Ayyubi, Fatimah binti Muhammad, Aisyah biti Abu Bakar serta tokoh Islam yang lain yang melakar sejarah Islam yang sangat mengagumkan.


Sabarlah dan bersungguh-sungguhlah dalam muajahadahmu. Pilih pasangan yang beriman, soleh/ah dan pengamal sunnah Nabi Muhammad SAW. Benar, susah dan sangat sukar untuk menjaga hati…Tapi percayalah dan yakinlah dengan janji Allah dan kemanisan yang bakal dinikmati nanti dan yang paling penting keberkatan akan melimpah sepanjang pelayaran kehidupan yang penuh ombak dan badai. Ya Allah berilah kekuatan kepada kami andai Engkau menimpakan ujian ke atas kami dan bantulah kami agar kami tidak jatuh dan kalah kepada hawa nafsu yang membinasa tipuan syaitan yang memperdaya. YAKINLAH WAHAI SAHABATKU SEKALIAN….
"sesungguhnya nafsu itu selalu dorong kepada kejahatan" [12:53]


Ingat dan berhati-hatilah dalam masalah hati…Dan, bantulah dan tiupkanlah kekuatan ke dalam hati sahabat kita andai ada di antara mereka yang lemah dan tidak berdaya memikul ujian yang Allah hadapkan kepada mereka. Tetapi perlu disematkan ke dalam hati bahawa Allah tidak akan membebankan ke atas hambanya beban yang tidak terdaya dipikulnya!
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya..” (Al- Baqarah: 286)

Sematkan jua di dalam memori sahabat- sahabat sekelian akan pesanan Rasul Junjungan tentang ciri-ciri yang mesti di ambil kira dalam pemilihan pasanga hidup untuk di dunia ini dan juga di akhirat kelak iaitu: 1)agamanya 2)keturunannya 3)rupa parasnya 4)hartanya...Berdoalah kepada Allah agar Allah menjodohkan kita dengan insan yang terbaik buat kita dan yang dapat membimbing dan memandu kita serta zuriat keturunan kita ke jalan yang diredhai Allah…AMIIIN
Wallahua'lam.Pesanan buat diri sendiri dan semua pembaca:-)



~SEKIRANYA KITA INGINKAN YANG SOLEH/SOLEHAH,KITA DULU YANG KENA JADI SOLEH/SOLEHAH(*_*)~

P/S: maaf, gambar K.Tasnim tidak sempat dimasukkan sekali...

Wednesday, May 27

Iman & Nafsu

Cukuplah wahai nafsu...
Di sebalik hijab malu; Dia teresak dalam
sendu,
Di sebalik hijab malu; Dia
berperang,menawan gelodak nafsu…

Neraca nafsu: Penat sungguh menjaga hati..
Neraca iman : Allah telah berjanji,
pasti ada ganjarannya..

Neraca nafsu: Sabarkah kau mengimbangi
dunia dan akhirat sepanjang hayatmu?
yang mungkin berpuluh-puluh tahun lagi..
Neraca iman : Justeru, jaminkan aku, aku
akan hidup esok hari..ataupun sekejap
lagi..

Neraca nafsu: Aku tak mampu.. Bukankah
itu ketentuan Ilahi? tapi, bukankah
telah lama kau peliharanya, andai kau
abaikannya sebentar, mungkin tak
memberikan kesan pada amal-amalmu yang
terdahulu.. dah banyak!
Neraca iman : Justeru, jaminkan aku, dgn
amalku itu.. sudah cukup membuat aku
menghirup harum JannahNya.

Neraca nafsu: Itu juga ketentuan Ilahi,
hanya Dia yg layak memberi jaminan
Neraca iman : Justeru, marilah
bersamaku..terusan mengejar Cinta Dia..

Neraca nafsu: Cinta Dia.. ya, perlu itu.
Tapi, kutahu..nalurimu juga mahukan
cinta dunia..bukan? ku pasti, kau juga
tahu, betapa indahnya cinta dunia?
Neraca iman : Wahai nafsu..
tenang-tenanglah dikau..kankucurahkanmu
dengan Kasih dan Cinta Tuhan..hentikan
bicaramu wahai nafsu..

Neraca nafsu: Cukupkah keinginanmu
dengan hanya Cinta Tuhan?
Neraca iman : Memang benar seperti apa
yang dikhabarkan, kau takkan pernah diam
memujuk rayu… huhu~ jika kudihalalkan
dengan cinta dunia sekalipun, Cinta
Tuhan masih yang pertama. Cinta itu
perlu mekar sampai bila-bila, wahai
nafsu… Tak rasa bersalahkah dikau, tak
mencintai Dia yang telah sekian lama
menyintaimu? Yang tak putus-putus
menyintaimu? Nafsu, sudahlah… Dia pasti
rindu pada esak tangismu, rengekan
manjamu, pujuk rayumu padaNya.. Dia
pasti rindu dan cemburu, andai kau punya
cinta yang lebih dari cintamu padaNya..
Jangan pernah kau abaikan Dia..
selangkah kau mendekatinya, seribu
langkah Dia akan mendekatimu.. aku
rindukan BelaianNya.. jgn kau rayu-rayu
aku lagi, wahai nafsu…cukuplah..

Neraca nafsu: ……….. baiklah..bisikkan
padaku perihal Cinta Tuhan..
Neraca iman : Katakanlah (Muhammad),”
jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku,
nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni
dosa-dosamu” Allah maha Pengampun lagi
Maha Penyayang. Katakanlah
(Muhammad),”taatilah Allah dan Rasul.
Jika kamu berpaling, ketahuilah bahawa
Allah tidak menyukai orang-orang kafir.
(Ali Imran:31-32)

Neraca iman : Itu janjiNya, aku perlu
ikut apa yg Rasulullah ajarkan, dan apa
yg Allah khabarkan.. jgn kau teruskan
pujuk rayumu.. kerana aku ingin sahut
CintaNya..
Neraca nafsu: Baiklah..Kali ini kau
menang.. Fitrahku memang memujuk rayu
untuk menyimpangkanmu.. Moga cintamu
pada Tuhan kan selamanya menjinakkanku.
Aku kan datang lagi memujuk rayu..

Neraca iman : Moga aku terus diberi
kekuatan… Wahai Allah..hambamu masih
tercari-cari manisnya bercinta denganMu,
jangan Kau izinkan lagi aku kalah dengan
pujuk rayu nafsu.. Moga Allah beri
kekuatan..dengan kekuatan CintaNya..Amin..


...dipetik dari ILUVISLAM yang di"publish" suatu masa dulu...

Friday, May 15

Kuliah II

Hari ini ingin kukongsikan pengisian Kuliah Mingguan yang berlangsung di Dataran Ilmu, Kota Bharu. Hari ini Tok Guru mengulas mengenai Hari Kebangkitan berpandukan kalamullah dalam Surah Qaf. Kuliah dimulakan dengan tadabbur Surah Qaf, ayat-ayat terakhir(40-45). Mafhum ayat 40-45:

"Dan bertasbihlah kepada-Nya pada malam hari dan setiap selesai solat"(40)
"Dan dengarkanlah (seruan)pada hari (ketika) penyeru (malaikat) menyeru dari tempat yang dekat"(41)
"(Yaitu) pada hari (ketika) mereka mendengar suara dahsyat dengan sebenarnya. Itulah hari keluar (dari kubur)"(42)
"Sungguh, Kami yang menghidupkan dan mematikan, dan kepada Kami tempat kembali (semua makhluk)"(43)
"(Yaitu) pada hari (ketika) bumi terbelah, mereka keluar dengan cepat. Yang demikian itu adalah pengumpulan yang mudah bagi Kami"(44)
"Kami lebih mengetahui tentang apa yang mereka katakan, dan engkau (Muhammad) bukanlah seorang pemaksa terhadap mereka. Maka berilah peringatan dengan Al-Qur'an kepada siapa pun yang takut kepada ancaman-Ku"(45)

Menurut alim ulama', nama surah ini (Qaf) adalah dari awal huruf dari perkataan Qur'an. Dunia ini diciptakan untuk manusia. Tujuan utama adalah untuk manusia mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan setiap larangannya (amar ma'ruf nahi munkar). Setiap juzuk yang Allah ciptakan dalam isi dunia ini adalah semuanya untuk manusia: oksigen, tumbuhan, haiwan dan bermacam-macam lagi. Allah merancangkan ini semua kerana Allah telah 'memprojekkan' KIAMAT. Kiamat mempunyai 40 nama lain dan kiamat sendiri bermaksud atau dari perkataan (qama)-'bangun'. Pada hari kiamat nanti, Allah membangkitkan seluruh umat manusia bermula dari Nabi Adam sehingga umat akhir zaman, tidak pelik Allah berkuasa menghidupkan semula manusia yang telah mati kerana ia berdasarkan logik akal. Cuba kita fikir, diri kita sendiri, diciptakan oleh Allah dari yang tiada. Inilah kuasa Allah! Jadi apa yang peliknya, jika Allah menghidupkan kembali juzuk yang telah ada (tulang yang telah ada di dalam kubur).
"Wahai manusia! Sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang sebelum kanu, agar kamu bertaqwa" (Al-Baqarah: 21)

Hanya taqwalah yang membezakan darjat manusia di sisi Allah.
"..kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahateliti"(Al-Hujurat:13)
Taqwa yang menjadi ukuran darjat manusia di sisi Allah, tidak mengira bangsa dan pangkat di dunia. Kita dapat lihat di sini, sesuatu bangsa sama ada bangsa tersebut disanjung tinggi di dunia ini ataupun bangsa tersebut berjaya di dunia; tidak dipandang pun oleh Allah SWT andai hamba itu tidak bertaqwa kepada Allah. Kesimpulannya, tidak penting pun untuk membina bangsa yang berjaya di mata dunia andai rapuh nilai agamanya. Bertaqwalah (takutlah) kepada Allah wahai manusia!



Tok guru memberi gambaran kepada hadirin yang hadir, andai nikmat yang Allah kurniakan kepada manusia contohnya beras; kehabisan atau Allah menarik satu sahaja nikmat nescaya manusia tidak boleh hidup walaupun mempunyai wang yang sangat banyak. Apabila Allah menarik nyawa kita bila tiba masanya nanti, di dalam kubur akan berhadapan dengan pelbagai masalah bersendirian. Jadi, bersiap sedialah di dunia ini sebelum melangkah ke alam yang baru...

Ingatlah kepada Allah (zikrullah) setiap masa dan ketika (wahai diri kepada tangan yang menaip ini...). Mati adalah kuasa Allah dan tidak sesiapa pun yang dapat menentukan hidup mati manusia. Hatta doktor yang tersilap mengisytiharkan mati kepada pesakit pun mesti menarik balik pengisytiharan itu. Dan sebenarnya, setiap hari kita berlatih untuk mati iaitu sebelum tidur, berdoa dan berserah diri kepada Allah dengan doa.So, pakat-pakatlah kita mengamalkan doa tidur setiap hari sebelum tidur...



Wassalam...

Monday, May 11

Jangan Jadi Begini...

Orang kata aku lahir dari perut mak..
(bukan org kata...memang betul)

Bila dahaga, yang susukan aku....mak
Bila lapar, yang suapkan aku....mak
Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. ..mak
Kata mak, perkataan pertama yang aku sebut....Mak
Bila bangun tidur, aku cari....mak
Bila nangis, orang pertama yang datang ....mak
Bila nak bermanja, aku dekati....mak
Bila nak bergesel, aku duduk sebelah....mak
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya....mak
Bila nakal, yang memarahi aku....mak
Bila merajuk, yang memujukku cuma....mak
Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah....mak
Bila takut, yang tenangkan aku....mak
Bila nak peluk, yang aku suka peluk....mak
Aku selalu teringatkan ....mak
Bila sedih, aku mesti talipon....mak
Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu.....mak
Bila bengang.. aku suka luah pada..mak
Bila takut, aku selalu panggil... "mmaaakkkk! "
Bila sakit, orang paling risau adalah....mak
Bila nak exam, orang paling sibuk juga....mak
Bila buat hal, yang marah aku dulu....mak
Bila ada masalah, yang paling risau.... mak
Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. mak
Yang selalu masak makanan kegemaranku....mak
kalau balik ke kampung, yang selalu bekalkan ulam & lauk pauk.....mak
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku....mak
Yang selalu berleter kat aku...mak
Yang selalu puji aku....mak
Yang selalu nasihat aku....mak
Bila nak kahwin..Orang pertama aku tunjuk dan rujuk.....mak

Aku ada pasangan hidup sendiri....

Bila seronok, aku cari....pasanganku
Bila sedih, aku cari....mak

Bila berjaya, aku ceritakan pada....pasanganku
Bila gagal, aku ceritakan pada....mak

Bila bahagia, aku peluk erat....pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat....emakku

Bila nak bercuti, aku bawa....pasanganku
Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah....mak

Bila sambut ulangtahun... Aku bagi hadiah pada pasanganku
Bila sambut hari ibu...aku cuma dapat ucapkan “Selamat Hari Ibu”

aku ingat pasanganku
Selalu.. mak ingat kat aku

Bila-bila... aku akan talipon pasanganku
Entah bila... aku nak talipon mak

Selalu...aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila... aku nak belikan hadiah untuk emak

Renungkan:
"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja... bolehkah kau kirim wang untuk mak?
mak bukan nak banyak... lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".
Berderai air mata jika kita mendengarnya........

Tapi kalau mak sudah tiada..........
MAKKKKK...RINDU MAK.... RINDU SANGAT....



Berapa ramai yang sanggup menyuapkan ibunya....
berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya.....
berapa ramai yang sanggup mengantikan lampin ibunya.....
berapa ramai yang sanggup membersihkan najis ibunya.......
berapa ramai yang sanggup membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....
berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....

dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya......

Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya.Kos upah membantu ibu:

1) Tolong pergi kedai : RM4.00
2) Tolong jaga adik : RM4..00
3) Tolong buang sampah : RM1.00
4) Tolong kemas bilik : RM2.00
5) Tolong siram bunga : RM3.00
6) Tolong sapu sampah : RM3.00
Jumlah : RM17.00

Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar si mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yang sama.

1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA
2) Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA
3) Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA
4) Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA
5) Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu -PERCUMA
Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA

Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh siibu. Si anak menatap wajah ibu,memeluknya dan berkata,

"Saya Sayangkan Ibu". Kemudian si anak mengambil pen dan menulis "Telah Dibayar" pada mukasurat yang sama ditulisnya.

"Jika kamu menyayangi ibumu, "forward"kanlah Email ini kepada sahabat- sahabat anda.

1 orang : Kamu tidak sayangkan ibumu
2-4 orang : Kamu sayang ibumu
5-9 orang : Bagus! Sayang jugak kamu kepada Ibumu
10/lebih : Syabas!Kamu akan disayangi Ibumu

Saturday, May 9

SELAMAT HARI IBU



SELAMAT HARI IBU BUAT Umi tersayang...jasa Umi tidakkan mampu dibalas...
SAYANG UMI SLAMERNYER...DOAKAN ANAKMU INI MENJADI ANAK YANG SOLEHAH....



I LOVE BOTH OF YOU~KEREDHAAN ALLAH TERLETAK KEPADA KEREDHAAN KEDUA IBUBAPA~

Friday, May 8

Kuliah I

ALHAMDULILLAH hari ini daku berkesempatan menghadiri Kuliah Mingguan (Weekly Talk yang diadakan setiap hari Jumaat) bersama keluarga. Hari ni Allah beri ruang dapat pergi lebih awal dari biasa. Jadi, kami berkesempatan mengikuti kuliah sesi 1 yang bermula pukul 8.30 pagi. Sempat la daku mengikuti kuliah yang disampaikan oleh Ustaz Nassuruddin Hj Daud. Kali ini saya berpeluang melihat Ustaz Nassurudin secara 'live'. Sebelum ini ku pernah melihat beliau dalam satu video persidangan negeri dan aku sangat kagum melihat beliau berhujah. Alangkah kagum dan bangganya aku dengan cara dan perwatakan pemimpin ini. Sedang-sedang 'meter' ceramah beliau masuk gear 5, beliau tiba-tiba berhenti kerana masa untuk sesi 1 dah hampir tamat. Beliau berhenti lebih kurang 10 minit sebelum 9.30 kerana sesi 2 pula akan disambung oleh Tok Guru. Dalam perjalanan beliau ke kereta, kebetulan kereta Tok Guru sampai dan dua pemimpin ini hampir berselisih. Kereta Tok Guru berhenti betul2 di hadapan tempat aku duduk bersama Umi. Hehe sempat aku record Tok Guru. Itulah Tok Guru...sangat mementingkan masa! Beliau tidak pernah membiarkan rakyat menunggu walaupun ketika beliau tidak berapa sihat. Pagi tadi beliau sampai 10 minit sebelun sesi yang akan dikendalikan oleh beliau bermula dan kuliah sesi 2 bermula tepat pada masanya. Inilah pemimpin yang sejati dan berjiwa rakyat!!



Ada beberapa ilmu yang aku dapat nak dikongsikan..Memang cara pemimpin ini memberi kuliah akan ada ilmu agama + peringatan hari akhirat + ilmu semasa dll. Point pertama yang aku dapat ialah tentang isu semasa iaitu orang bukan Islam yang membaca ayat Al-Qur'an: boleh ke tidak? Jawapannya adalah boleh dan tidak salah. Dan yang salah ialah orang Islam dan pemimpin Islam sendiri yang tidat berapa lancar membaca ayat Al-Qur’an dan ada yang tidak terkeluar sepotong ayat Al-Qur’an pun dari mulut ‘mereka’ …Sepatutnya ‘mereka’ patut merasa malu sendiri kepada pemimpin bukan Islam yang mengeluarkan ayat Al-Qur’an dalam ucapan. Tok Guru ada memberi beberapa contoh untuk menguatkan hujah. Contoh-contoh tersebut berpandukan sirah Rasulullah yang ada mengirimkan beberapa pucuk surat kepada pemimpin2 bukan Islam seperti Najasyi- Habsyah, Parish- Iran, Qaizar- Rom byzantine dan lain2. Dalam surat2 tersebut, dimulakan dengan basmalah dan terdapat ayat-ayat Al-Qur’an. Tidak pula ditulis nota kaki pada surat tersebut yang melarang pemimpin2 bukan Islam tersebut membaca ayat2 Allah yang disertakan. ‘Betul jugak ye’ aku bermonolog sendirian. Tok Guru ada juga menyentuh sedikit tentang isu ulama dan professional yang sibuk digempar-gempurkan. Tok guru menyatakan ulama dan professional mesti ada dalam diri seseorang untuk memimpin negara dan menjadi pemimpin yang terbaik.

Selain itu, Tok Guru membuka pemikiranku yang sempit ini mengenai umat Islam yang sangat berbagai-bagai warna kulit dan berbilang-bilang kaum. Walaupun memang telah kita maklum umat Islam berbagai kaum di seluruh dunia, Tok Guru membuka lagi pemikiranku dengan mengutarakan contoh situasi di Mekah memandangkan beliau baru sahaja pulang dari mengerjakan umrah. Mekah merupakan tempat titik pertemuan berbagai-bagai kaum dan bangsa. Tok Guru memberi contoh apabila kaki jemaah di Mekah menjejakkan kaki di dalam kawasan masjid, semua jenis kaki; tidak kira kaki yang berkulit hitam, putih, sawa matang dan lain2 semuanya menanggalkan selipar @ kasut…semuanya berkaki ayam tidak kira dia seorang raja, pemimpin besar, nelayan, petani dan sebagainya. Sesiapa yang dating dahulu akan berada di saf hadapan, hamba yang bersungguh dalam ibadah akan berusaha untuk berada di saf hadapan walaupun dia seorang penarik beca dan lain2. Ya Allah...baruku sedar!

Point yang terakhir sebelum berakhir sesi kuliah ialah Tok Guru bercerita panjang tentang sejarah Mekah dan air zam-zam; tentang bagaimana Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail membina kaabah, kisah Hajar dan anaknya tersayang. Selain itu, Tok Guru juga mengutarakan kisah Maryam yang mengandungkan anak tanpa bapa; yang diberi ilham oleh Allah untuk menggoyangkan pohon tamar tempatnya bersandar. Persoalannya, kenapa Allah tidak menjatuhkan sahaja tamar melalui pohon tersebut. Pengajaran di sini ialah walaubagaimanapun keadaan kita, hendaklah kita berusaha untuk mendapatkan sesuatu yang kita mahukan. INILAH POINT YANG PALING PENTING UNTUKKU!

Thursday, May 7

Kurniakanlah hidayahMu kepada kami Ya Allah...

Cinta Bersulam Noda
Album : Insan Istimewa
Munsyid : De Hearty
http://liriknasyid.com

Di malam sepi kusujud menghadap-Mu
Mengharap maghfirah dari-Mu
Oh Tuhan Yang Esa

Kucemari hidup dengan kesesatan
Membutakan hati yang sering terleka
Terasa jauh diriku dari Tuhan
Dengan godaan syaitan

Kutahu Dialah penerima taubat
Walaupun kusering tinggalkan suruhan
Berilah kesempatan ini untuk berubah

Cintaku dambakan hanya pada-Mu oh Tuhan
Terimalah permintaan dariku hamba yang hina
Kusering berjanji namun sering kumungkiri
Janji yang tak pernah lagi kutepati

Kupasrahkan segala pada-Mu oh Tuhan
Jangan kau palingkan hati ini dari kebenaran
Andai esok nafasku terhenti di sini
Kumohon jauhkan diriku dari azab-Mu

Tuesday, May 5

MUHASABAH DIRI

Suatu hari, Imam Al Ghozali berkumpul dengan murid-muridnya. Lalu Imam Al
Ghozali bertanya, pertama,"Apa yang paling dekat dengan diri kita di dunia
ini? ".Murid-muridnya ada yang menjawab orang tua, guru, teman, dan kerabatnya.
Imam Ghazali menjelaskan semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling dekat
dengan kita adalah "Mati". Sebab itu sudah janji Allah SWT bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati. (Ali Imran 185)

Lalu Imam Ghazali meneruskan pertanyaan yang kedua. "Apa yang paling jauh
dari diri kita di dunia ini?".Murid-muridnya ada yang menjawab negara Cina, bulan, matahari, dan bintang-bintang. Lalu Imam Ghazali menjelaskan bahwa semua jawapan yang
mereka berikan adalah benar. Tapi yang paling benar adalah masa lalu. Bagaimanapun kita, apapun kendaraan kita, tetap kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.

Lalu Imam Ghozali meneruskan dengan pertanyaan yang ketiga. "Apa yang paling besar di dunia ini?". Murid-muridnya ada yang menjawab gunung, bumi, dan matahari. Semua jawapan itu benar kata Imam Ghazali. Tapi yang paling besar dari yang ada di dunia ini adalah "Nafsu" (Al A'Raf 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu membawa kita ke neraka.

Pertanyaan keempat adalah, "Apa yang paling berat di dunia ini?".
Ada yang menjawab baja, besi, dan gajah. Semua jawaban sampean benar, kata
Imam Ghozali, tapi yang paling berat adalah "memegang AMANAH" (Al Ahzab72).
Tumbuh-tumbuhan, binatang,gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi kalifah (pemimpin) di dunia
ini. Tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah SWT,
sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka karena ia tidak bisa memegang
amanahnya.

Pertanyaan yang kelima adalah, "Apa yang paling ringan di dunia ini?".
Ada yang menjawab kapas, angin, debu, dan daun-daunan. Semua itu benar kata
Imam Ghazali, tapi yang paling ringan di dunia ini adalah meninggalkan Solat. Gara-gara pekerjaan kita tinggalkan solat, gara-gara meeting kita tinggalkan solat.

Lantas pertanyaan ke enam adalah, "Apakah yang paling tajam di dunia ini?".
Murid-muridnya menjawab dengan serentak, pedang. Benar kata Imam Ghozali,
tapi yang paling tajam adalah "lidah manusia". Karena melalui lidah,manusia dengan gampangnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri.

SAMA-SAMALAH KITA MUHASABAH DIRI SENDIRI KERANA MUNGKIN DALAM SENARAI LIMA PERTANYAAN IMAM AL-GHAZALI SERING KITA BUAT DAN MEMANDANG ENTENG. MARILAH KITA SALING MEMPERINGATI BAHAWA MATI ITU PASTI DAN TIDAK MENGIRA USIA; SETIAP DETIK KITA BERNYAWA DI DUNIA INI AKAN DIPERSOALKAN; NAFSU ADALAH SEBAHAGIAN DARI DIRI KITA YANG MEMERLUKAN MUJAHADAH YANG TINGGI UNTUK KITA MENUNDUKKANNYA; TANGGUNGJAWAB YANG DIPIKUL ADALAH AMANAH YANG AMAT BERAT; SOLAT ADALAH PERKARA YANG PERTAMA YANG AKAN DITANYA DI AKHIRAT KELAK & KATA-KATA YANG MENYAKITKAN ORANG LAIN TIDAK BOLEH DITARIK BALIK (OLEH ITU BERHATI-HATILAH DALAM MENGELUARKAN KATA-KATA)...

Thursday, April 2


SESUNGGUHNYA ILMU-MU MAHA LUAS YA ALLAH...PERMUDAHKANLAH KEFAHAMANKU UNTUK SETITIS DARI ILMU-MU INI....


MOGA ALLAH PERMUDAHKAN SEGALANYA...SALAM IMTIHAN...RABBI YASSIR WALA TU'ASSIR...


Sunday, March 22

PETUA DARI NABI

Bagi mengatasi kepenatan melaksanakan tugas-tugas seharian sama ada di rumah mahupun di tempat kerja, bolehlah jadikan petua yang diajar oleh Rasulullah s.a.w. kepada puteri kesayangannya Saidatina Fatimah sebagai penawarnya.

Suatu hari Saidatina Fatimah mengadu kepada suaminya Saidina Ali bin Abu Talib tentang kesakitan pada tangannya kerana keletihan menggiling gandum untuk membuat roti. Saidina Ali berkata :

"Bapa kamu telah datang membawa balik tawanan perang. Berjumpalah dia dan mintalah seorang khadam untuk membantu mu."

Saidatina Fatimah pergi bertemu bapanya dan menyatakan hasrat untuk mendapatkan seorang khadam bagi membantu tugas hariannya di rumah. Bagaimanapun Rasulullah s.a.w. tidak mampu memenuhi permintaan anak kesayangannya itu. Lalu Baginda s.a.w. pergi menemui puterinya serta menantu itu. Baginda s.a.w. berkata:

"Apa kamu berdua mahu aku ajarkan perkara yang lebih baik daripada apa yang kamu minta daripadaku? Apabila kamu berdua berbaring untuk tidur, bertasbihlah (Subhanallah) 33 kali, bertahmid (Alhamdulillah) 33 kali dan bertakbir (Allahuakbar) 33 kali. Ia adalah lebih baik untuk kamu berdua daripada seorang khadam."

Inilah penawar ringkas yang Nabi s.a.w. ajarkan kepada anak dan menantunya bagi meringankan keletihan dan kesusahan hidup mereka berdua.

Saidina Ali terus mengulang-ulang kalimah-kalimah Rasulullah.s. a.w. ini.

Katanya "Demi Allah aku tidak pernah meninggalkannya semenjak ia diajarkan kepadaku."

Marilah kita sama-sama amalkan petua ini... sesiapa sahaja yang merasai kepenatan setelah melakukan tugas-tugas harian supaya mengamalkan membaca 'Subhanallah' (33 kali), 'Alhamdulillah' (33 kali) dan 'Allahuakbar' (33 kali) pada setiap malam iaitu sebelum melelapkan mata.

Lakukanlah dengan penuh ikhlas dan istiqamah (berterusan) , Insya-Allah petunjuk Nabawi ini mampu menyelesaikan bebanan-bebanan hidup seharian kita. Akan terserlah ceria di wajah pada keesokan hari dengan
senyuman.

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."

Sunday, February 15

Di Sebalik Tahajjud

Mari kita menyingkapi pengamalan solat Tahajjud di kalangan tokoh-tokoh besar Islam. Pertama, tokoh besar Islam yang telah membebaskan Masjidil Aqsa di Baitul Maqdis, Salahuddin Al-Ayyubi. Beliau merupakan seorang pemimpin yang sangat mementingkan amalan Solat Tahajjud dalam dirinya dan juga amilinnya. Ada tercatat dalam satu peperangan..Pada sebelah malamnya, beliau meninjau aktiviti malam para pejuangnya..Ada yang berborak-borak di kalangan mereka, ada yang menunaikan solat malam dan ada yang telah lena diulit mimpi. Pada keesokan harinya, di mana ketika pemilihan barisan @ soff tentera, beliau memilih tentera yang menunaikan solat pada malam hari untuk berada di barisan paling hadapan.Dengan kata lain, beliau mengutamakan tentera yang berjaga malam melebihi tentera yang cukup tidurnya..Mengapa demikian? Sepatutnya, tentera yang cukup tidurnya lebih bertenaga dan kuat untuk berjuang...Para tentera yang menunaikan solat malam lebih kuat kekuatan rohaninya berbanding tentera-tentera yang menjaga masa tidur. Kedua, bagaimana Umar Abdul Aziz yang sangat menitik beratkan solat pada malam hari..Dan contoh yang terbaik ialah dari junjungan besar Rasulullah S.A.W. Baginda menunaikan solat malam sehingga bengkak kaki baginda.Lalu Saidatina Aisyah bertanya, mengapa baginda Nabi masih lagi bersungguh-sungguh solat sehingga bengkak kaki walhal baginda maksum dan telah dijanjikan syurga oleh Allah..Baginda menjawab, "Adakah salah jika aku menjadi hamba yang bersyukur?"

Bagaiman kita dapat menilai kekuatan rohani dan keimanan seseorang dari segi luaran? Adakah orang yang kuat rohaninya sentiasa bahagia dan senang hidupnya???Kita dapat menilai kekuatan rohani seseorang apabila dia berhadapan dengan ujian dan dugaan hidup..Bagaimana dia menghadapi dugaan itu dan bagaimana dia menyingkapi hikmah yang tersirat di sebalik ujian Allah itu...Semuanya bergantung kepada kekuatan dalamannya yang telah dibina, mungkin dari kekuatannya melawan nafsu tidur untuk bangun solat malam..Allah membantu dan mengangkat darjat hambanya yang ikhlas beribadat kepada-Nya...Hanya Allah lah tempat kita mengadu dan bergantung harap, di kala ditimpa ujian dan juga jangan lupakan Dia yang memberi kita nikmat kepada kita di waktu kesenangan.

Apakah situasi yang sering kita hadapi di kala ingin untuk bangun dari katil untuk beribadah kepada Allah di waktu manusia lain asyik dibuai mimpi???Ada ketika, kita dah 'dikejutkan' dari lena, tetapi kembali menarik selimut dan merebahkan kepala kembali ke bantal...Ada ketika, kita tidak sedar langsung dari mimpi walaupun 'alarm' sedang membingitkan telinga, malah membangunkan orang lain yang sedang lena. Bagaimana ini boleh berlaku, sedangkan kita telah 'berniat' untuk bangun solat Tahajjud pada malamnya...Cuba muhasabah diri kembali..Apakah yang telah dikerjakan pada siang hari?Adakah kita banyak melakukan dosa dan maksiat pada siang harinya? Adakah kita banyak menghabiskan masa dengan perkara yang tidak berfaedah? Aku ingatkan diriku terutama sekali...Nilai kembali diri kita, apa yang telah kita buat sepanjang hari...Dan tidak disangkal juga kita gagal untuk bangun mengadapNya pada malam hari disebabkan kepenatan diri.. Namun, kita haruslah bijak mengatur masa, dalam menunaikan urusan dunia dan ibadah terhadap Pencipta.. Aku mengingatkan diriku yang paling lemah dan hina ini... Sama-samalah kita memperbaiki diri dan menjadi lebih baik dari semalam...

"ADAKAH DI SANA ORANG YANG MEMINTA SESUATU? ADAKAH DI SANA ORANG YANG MEMINTA AMPUN? ADAKAH DI SANA ORANG YANG BERTAUBAT?" SALAM HEMBUSAN KETAATAN DALAM HENING TAHAJJUD.....


Thursday, February 5

SOLAT TAHAJJUD

Sembahyang Tahajud Membawa Kepada Limpahan Rezeki

Walaupun sembahyang tahajud dua rakaat sahaja, ia boleh ditunaikan lebih daripada itu mengikut kemampuan masing-masing. Bagaimanapun sebelum sembahyang tahajud, adalah lebih elok jika ia didahului dengan sembahyang sunat mutlak dua rakaat dan di akhiri dengan sembahyang sunat witir (jika tidak sempat menunaikannya sebelum tidur).

Selain untuk meningkatkan keimanan, shalat tahajud disyariatkan Allah kerana ia mempuyai banyak hikmah dan keberkatannya. Allah menetapkan waktunya pada sepertiga malam kerana suasana ketika itu amat hening, paling sesuai untuk beribadah, bertaubat dan mendekatkan diri kepada Allah. Perkara itu, ditegaskan oleh Allah dalam surah al-Muzammil ayat 6 yang bermaksud; Sebenarnya sembahyang dan ibadah malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya.

Shalat tahajud mempunyai pelbagai hikmah dan fadilatnya. Fadilat itu, antara lain djelaskan Allah dalam surah al-Israa' ayat 79 bahawa orang yang bersembahyang tahajud akan dibangkitkanNya (di akhirat) di tempat yang terpuji. Ini dijelaskan lagi dalam hadis Rasullulah s.a.w yang bermaksud;

" Wahai manusia, bayakkanlah memberi salam, beri makan kepada orang susah, sembahyang di tengah malam di waktu orang lain sedang tidur, maka kamu masuk syurga. "

Janji Allah itu cukup jelas kerana orang yang gemar menunaikan tahajud adalah orang yang cintakan Allah, bersih hatinya dan sentiasa memohon ampun kepada Allah untuk menyucikan dirinya daripada dosa. Mereka akan kembali kepada Allah dalam keadaan mulia dan dimasukkan ke syurga.

Selain dijanjikan syurga, orang yang gemar bersembahyang tahajud juga akan dianugerahi Allah dengan pelbagai rezeki seperti hati yang tenang, ilmu yang banyak, murah rezeki, harta terpelihara, kesihatan yang baik, anak-anak berjaya dalam kerjaya dan dihormati masyarakat. Kerana besarnya fadilat sembahyang tahajud itulah Nabi s.a.w mengajak umatnya menunaikan ibadah tersebut pada setiap malam, tetapi jika tidak mampu, sekali seminggu, sekali sebulan, sekali setahun atau sekali seumur hidup.

Memandangkan besarnya fadilat sembahyang tahajud, tetapi sukarnya untuk menunaikan sembahyang tersebut, 'petua' bagi membolehkan kita melakukannya ialah;
  • Tingkatkan keimanan. Ingatlah, sembahyang ini menjadi sesuatu yang berat melainkan bagi hati yang kyusuk. Untuk dapatkan hati yang kyusuk, perlulah dibina dahulu iman di dalam jiwa. Dan seperti satu rantai, orang yang beriman akan bertambah kuat iman serta keyakinan diri mereka apabila kerap bersembahyang tahajud
  • Sebelum tidur, sematkan ke dalam fikiran kita untuk bangun pada sepertiga malam, pukul tiga pagi misalnya untuk sembahyang tahajud. Insyallah pada waktu yang dikehendaki itu kita akan terjaga
  • Jadikannya ia suatu kebiasaan. Walau kita tidur lewat macam mana pun, buatlah amalan bangun pada waktu yang dikehendaki untuk sembahyang tahajud.